Diberdayakan oleh Blogger.

AIR MINUM KEMASAN

Redaksi

PT. SMS
SAMUDRA MUTIARA SATRIA

AHU-0171968. AH. 01.11.2018

Penasehat : Wilson Lalengke, S.Pd.,M.Sc., MA

Dirut : Iswahyudi

Penasehat Hukum : Letkol CPM (Purn) Iwayan Sudama, S.H. MH, Stevanus Eka K, SH, Nasiri, SH., MH, Ady Prayitno SH. M,kn.Musliadi SH.MH., Kiki Mintoroso SH.MH.

Pimpred : Iswahyudi ( Satria)
Dewan Redaksi : Stevanus Eka Kristiawan, SH, Ahmad Zahni
Redaktur : Bormanto
Desain Layout : Dedy S
Bendahara : Yudha Pratama
Marketing : Ika Agustina
Tim Liputan :

Magetan : Ika, Satria Madiun : Ika Saris P Maryono, BormantoPonorogo : Nano Sujarno, Pacitan: Septian Dwi Cahyo, Rojihan, Ngawi : Ika Bormanto, Heritno S, Kediri raya : Ichwan Effendi, Sragen : Yanto, Agung, Gun, Rois. Klaten : Bowo Hariyanto, Suhendar, Nanang. Boyolali : Hartono, Sriyono, Agung. Demak : Abdul Rokhim, Suryantono. Grobogan : Adi Prayitno SH. Mkn., Wiwin. Semarang : Alimun. Kendal : Suroto Anto S. Jogyakarta : Kiki Mintoroso SH. MH. Kalteng : Elby Saputra , Tri Widodo. Padang Lawas : Bonardon Nasution. Rokan Hulu : Eko Sahputra. Surabaya/ Bangkalan : Eko Subroto, Jabodetabek : Saefudin Nasional :PPWI Media Group








Paripurna, Pemkab Madiun Ajukan 5 Raperda Non APBD

by : On Maret 09, 2020

SPACE AVAILABLE / RUANG IKLAN TERSEDIA, SILAKAN HUBUNGI REDAKSI


Madiun, Pewarta - Bertempat di ruang sidang DPRD Kabupaten Madiun, Senin (9/3) berlangsung Sidang Paripurna dalam rangka penyampaian nota pengantar terhadap 5 Rancangan Peraturan Daerah ( Raperda ) Kabupaten Madiun Non APBD Tahun Anggaran 2020. Sidang Paripurna ini dibuka oleh Ketua DPRD Madiun, Fery Sudarsono dihadiri Wakil Ketua dan 39 anggota DPRD Madiun. Hadir dari ekskutif, Bupati yang diwakili Wakil Bupati, H. Hari Wuryanto, pimpinan OPD dan pejabat Forkopimda.

Adapun 5 Raperda yang dijukan ekskutif untuk dibahas tersebut diantaranya,
1. Raperda tentang Dana Cadangan Untuk Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Periode 2023 – 2028.
2. Raperda tentang Kawasan Tanpa Rokok.
3. Raperda tentang Perubahan Atas Perda Kabupaten Madiun Nomor 14 tahun 2016 tentang Penyertaan Modal Perusahaan Umum Daerah pada Obyek Wisata Umbul.
4. Raperda tentang Perubahan Ketiga atas Perda Nomor 8 tahun 2012 tentang Penyertaan Modal Pemda pada Perusahaan Umum Daerah Air Minum Tirta Dharma Purabaya Kabupaten Madiun, dan
5. Raperda tentang Perubahan Kedua atas Perda Nomor 13 tahun 2010 tentang Retribusi Jasa Umum.

Dalam nota pengantarnya, Bupati menjelaskan, dalam rangka pelaksanaan Pilkada Bupati secara langsung tahun 2023 – 2028 diperlukan pendanaan yang cukup besar pada APBD sehingga tidak dapat dibebankan dalam 1 tahun anggaran karena keterbatasan kemampuan keuangan daerah. Begitupun Raperda tentang kawasan tanpa rokok, merupakan upaya dan tanggung jawab Pemda untuk mengatur perilaku merokok dalam sebuah pembentukan Raperda dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, melindungi kesehatan dari bahaya akibat merokok, membudayakan hidup sehat, menekan perokok pemula dan melindungi perokok pasif.
Wakil Bupati Madiun saat membacakan sambutan Bupati madiun

Sedangkan Raperda penyertaan modal Perumda Obyek Wisata Umbul, lanjut Bupati, untuk mewujudkan Obyek Wisata Umbul menjadi perusahaan yang dapat menjalankan fungsi sebagai obyek wisata dan lembaga konservasi yang optimal, sehingga perlu dilakukan perubahan terhadap penyertaan modal Pemda pada obyek Wisata Umbul. Sedangkan Raperda penyertaan Modal terhadap Perumda Air Minum Tirta Dharma bertujuan untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dengan tetap memperhatikan fungsi pelayanan sosial, pertumbuhan dan perkembangan perekonomian daerah dan meningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD)

Begitupun pengajuan Raperda tentang Perubahan Kedua atas Perda Nomor 13 tahun 2010 tentang Retribusi Jasa Umum dalam rangka untuk meningkatkan PAD, karena terdapat potensi penerimaan dari penitipan kendaraan roda 4 atau lebih di dalam kawasan pasar daerah yang pengaturannya belum terwadahi dalam Perda Nomor 13 tahun 2010 tentang Retribusi Jasa Umum sebagaimana telah diubah dengan Perda No. 10 tahun 2010
.
Seusai Wakil Bupati membacakan nota pengantar terhadap 5 Raperda Non APBD tersebut, kemudian sidang ditutup oleh Ketua DPRD Madiun. Sidang akan kembali digelar Kamis (12/3) dengan agenda pemandangan umum fraksi atau jawaban dewan terhadap 5 Raperda Non APBD tersebut. (ik)

SPACE AVAILABLE / RUANG IKLAN TERSEDIA, SILAKAN HUBUNGI REDAKSI
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »