Diberdayakan oleh Blogger.

AIR MINUM KEMASAN

Redaksi

PT. SMS
SAMUDRA MUTIARA SATRIA

AHU-0171968. AH. 01.11.2018

Penasehat : Wilson Lalengke, S.Pd.,M.Sc., MA

Dirut : Iswahyudi

Penasehat Hukum : Letkol CPM (Purn) Iwayan Sudama, S.H. MH, Stevanus Eka K, SH, Nasiri, SH., MH, Ady Prayitno SH. M,kn.Musliadi SH.MH., Kiki Mintoroso SH.MH.

Pimpred : Iswahyudi ( Satria)
Dewan Redaksi : Stevanus Eka Kristiawan, SH, Ahmad Zahni
Redaktur : Bormanto
Desain Layout : Dedy S
Bendahara : Yudha Pratama
Marketing : Ika Agustina
Tim Liputan :

Magetan : Ika, Satria Madiun : Ika Saris P Maryono, BormantoPonorogo : Nano Sujarno, Pacitan: Septian Dwi Cahyo, Rojihan, Ngawi : Ika Bormanto, Heritno S, Kediri raya : Ichwan Effendi, Sragen : Yanto, Agung, Gun, Rois. Klaten : Bowo Hariyanto, Suhendar, Nanang. Boyolali : Hartono, Sriyono, Agung. Demak : Abdul Rokhim, Suryantono. Grobogan : Adi Prayitno SH. Mkn., Wiwin. Semarang : Alimun. Kendal : Suroto Anto S. Jogyakarta : Kiki Mintoroso SH. MH. Kalteng : Elby Saputra , Tri Widodo. Padang Lawas : Bonardon Nasution. Rokan Hulu : Eko Sahputra. Surabaya/ Bangkalan : Eko Subroto, Jabodetabek : Saefudin Nasional :PPWI Media Group








Ditemukan Situs Purbakala di Desa Matesih

by : On Juli 19, 2019

SPACE AVAILABLE / RUANG IKLAN TERSEDIA, SILAKAN HUBUNGI REDAKSI


Madiun, Pewarta - Sebuah batu yang diduga kuat merupakan prasasti peninggalan jaman purbakala ditemukan di Desa Metesih, Kecamatan Jiwan, Kabupaten Madiun.


Batu andesit berbentuk lempengan dengan panjang 1,7 meter, lebar 25 cm dan berdiameter 50-60 cm tersebut ditemukan di belakang rumah salah seorang warga desa setempat.



Ajar Putro Dewantoro, tim pelestari budaya Desa Metesih mengatakan, sebelumnya warga tidak menduga jika batu tersebut merupakan sebuah prasasti.



Ajar menjelaskan, mulanya tim pelestari budaya Desa Metesih bersama komunitas HVN (Histori Van Madiun) melakukan pengecekan terhadap benda atau batu yang biasa disebut warga dengan sebutan batu gilang dibeberapa lokasi di Desa Metesih.



Namun, setelah dilakukan pengecekan ternyata batu tersebut adalah prasasti yang kemungkinan besar merupakan peninggalan era kerajaan Medang.



"Mulanya kami dari pelestari budaya Desa Metesih dan HVM (Histori Van Madiun) melakukan pengecekan terhadap penemuan yang selama ini warga sebut dengan batu gilang. Namun ternyata setelah kami cek ternyata batu itu merupakan sebuah prasasti yang kemungkinan peninggalan era kerajaan Medang," kata Ajar Putro ketika ditemui di lokasi penemuan prasasti, Jum'at (19/7/2019).



Tak hanya itu, di lokasi berbeda juga ditemukan peninggalan lain yang ditemukan di dusun Koci yang berjarak kurang lebih 800 meter dari lokasi penemuan prasasti. Di lokasi dusun Koci yang ditemukan merupakan Yoni, Umpak dan sebuah Lumpang.


"Kami sudah melaporkan kepada OPD terkait yang ditembuskan kepada pak Bupati Madiun," ujarnya.



Selain temuan situs purbakala tersebut, diduga di wilayah Desa Metesih masih banyak peninggalan sejarah seperti yang telah ditemukan. Diharapkan pihak terkait turun tangan melakukan penelitian atas temuan yang diklaim sebagai penemuan terbaru dan berbeda dengan yang pernah ditemukan sebelumnya.



"Kalau nanti ini bisa dibaca oleh Badan Cagar Budaya JawaTimur yang ada di Trowulan, nanti kita pasti akan mengetahui bersama apa dibalik prasasti ini dan kemarin setelah kami cek di lapangan, tim dan relawan sudah mengirimkan surat kepada OPD terkait yang langsung ditembuskan ke Bupati," ujarnya. (ant/red) 

SPACE AVAILABLE / RUANG IKLAN TERSEDIA, SILAKAN HUBUNGI REDAKSI
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »