Diberdayakan oleh Blogger.

AIR MINUM KEMASAN

Redaksi

PT. SMS
SAMUDRA MUTIARA SATRIA

AHU-0171968. AH. 01.11.2018

Penasehat : Wilson Lalengke, S.Pd.,M.Sc., MA

Dirut : Iswahyudi

Penasehat Hukum : Letkol CPM (Purn) Iwayan Sudama, S.H. MH, Stevanus Eka K, SH, Nasiri, SH., MH, Ady Prayitno SH. M,kn.Musliadi SH.MH., Kiki Mintoroso SH.MH.

Pimpred : Iswahyudi ( Satria)
Dewan Redaksi : Stevanus Eka Kristiawan, SH, Ahmad Zahni
Redaktur : Bormanto
Desain Layout : Dedy S
Bendahara : Yudha Pratama
Marketing : Ika Agustina
Tim Liputan :

Magetan : Ika, Satria Madiun : Ika Saris P Maryono, BormantoPonorogo : Nano Sujarno, Pacitan: Septian Dwi Cahyo, Rojihan, Ngawi : Ika Bormanto, Heritno S, Kediri raya : Ichwan Effendi, Sragen : Yanto, Agung, Gun, Rois. Klaten : Bowo Hariyanto, Suhendar, Nanang. Boyolali : Hartono, Sriyono, Agung. Demak : Abdul Rokhim, Suryantono. Grobogan : Adi Prayitno SH. Mkn., Wiwin. Semarang : Alimun. Kendal : Suroto Anto S. Jogyakarta : Kiki Mintoroso SH. MH. Kalteng : Elby Saputra , Tri Widodo. Padang Lawas : Bonardon Nasution. Rokan Hulu : Eko Sahputra. Surabaya/ Bangkalan : Eko Subroto, Jabodetabek : Saefudin Nasional :PPWI Media Group








Awalnya Ragu Karena Tak Pandai Masak, Kini Punya Rumah Makan Sendiri

by : On Januari 05, 2018

SPACE AVAILABLE / RUANG IKLAN TERSEDIA, SILAKAN HUBUNGI REDAKSI

Heni Susanti
Berawal dari hobi berkuliner, Heny Susanti melihat peluang meraup pundi-pundi rupiah di bisnis ini. Meski mengaku awalnya ragu karena dihantui bayang-bayang kegagalan, namun tekat kuat ibu dua anak ini mampu menepis keraguan. Liku-liku usaha kuliner dijalaninya dengan sepenuh hati. Kini, Heny menjadi seorang pengusaha kuliner yang cukup dikenal di karesidenan Madiun, dan memiliki beberapa rumah makan.

Jarum jam masih menunjukkan pukul 08.15 WIB. Meski begitu, di sebuah rumah makan bernama “Mahdowi” yang berada di pinggir jalan raya Maospati tepatnya sebelah utara Lanud Iswahyudi, meja dan kursi sudah tertata rapi. Pada dindingnya, terpampang beberapa jenis menu yang tersedia. Seperti Soto Daging, Rawon, Ayam Penyet, Nasi Goreng, dan Bakmi Jowo.

“Baru buka nih. Silahkan duduk dulu ya,” kata seorang wanita dengan ramah sembari mempersiapkan sesuatu dengan dibantu beberapa orang.

Wanita berparas cantik itu tak lain adalah Heny Susanti, pemilik rumah makan Mahdowi ini. Sehari-hari, Heny dibantu enam orang karyawan dalam menyajikan menu-menu andalan RM Mahdowi.

Ibu dua anak ini mengaku menggeluti bisnis kuliner dengan mendirikan rumah makan sejak setahun yang lalu. Tak hanya Mahdowi, Heny juga membuka dua kantin di RSAU Maospati.

Ia mengatakan, ide mendirikan rumah makan ini berawal dari hobinya terhadap kuliner. Suatu hari usai makan di salah satu warung makan, terbesit angan-angan untuk terjun pula di dunia kuliner karena melihat peluang meraup pundi-pundi rupiah dalam bisnis ini.

Meski mengaku awalnya ragu karena dihantui bayang-bayang kegagalan, namun tekat kuat ibu dua anak ini mampu menepis keraguan. Liku-liku usaha kuliner dijalaninya dengan sepenuh hati.

“Sebenarnya nggak bisa masak. Dulu kerja di salah satu Bank di Kalimantan selama 8 tahun. Karena ada suatu masalah, ya saya pilih kembali dan itu menuntut saya harus melakukan manuver dengan uang yang pas-pasan,” kata perempuan kelahiran Magetan, 11 Agustus 1978 ini.

Keuletan dan keseriusan Heny dalam berbisnis ternyata berbuah manis. Setiap hari, warung makan miliknya selalu diserbu pengunjung. Pundi-pundi keuntungan pun terus bertambah. Dalam sehari, kata Heny, rata-rata omset mencapai antara Rp 2 juta sampai Rp 4 juta.

Bahkan, yang lebih membuatnya puas adalah bisa menciptakan lapangan pekerjaan sehingga bisa membantu perekonomian pekerjanya.

“Yang namanya usaha, harus disyukuri baik pas lagi ramai maupun sepi. Dan jangan lupa berbagi kebaikan dengan siapa saja. Kalau ada rezeki lebih, ya disisihkan untuk membantu sesama,” ungkapnya.

Ibunda Marsya Qimberlee dan Muhammad Ibrahimovic ini mengaku, sebagai Single Parent dirinya bisa lebih mengontrol porsi antara kerja dengan mendidik anak agar tetap seimbang. Tak pernah dia melewatkan satu hari pun tanpa dijalani bersama kedua buah hatinya.

“Ya ngantar anak ke sekolah, les, jalan-jalan sama mereka ke tempat wisata. Semua harus balance lah,” pungkasnya. (ant/red)

SPACE AVAILABLE / RUANG IKLAN TERSEDIA, SILAKAN HUBUNGI REDAKSI
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »